News

Indonesia Perlu Investasi 1.800 Triliun Rupiah untuk Pertumbuhan 6%

339
×

Indonesia Perlu Investasi 1.800 Triliun Rupiah untuk Pertumbuhan 6%

Sebarkan artikel ini
Chatib Basri Sebut Perlu Penyertaan Modal Mancanegara Rupiah 1.800 Ribu Miliar untuk Kejar Target Pertumbuhan Kondisi Keuangan 6 Persen

Jakarta – Mantan Menteri Keuangan, Chatib Basri, menyoroti kebutuhan Indonesia akan penanaman modal asing sebesar 1.800 triliun Rupiah guna mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 6 persen. Menurutnya, rasio ICOR Indonesia yang berada pada level 6,8 menjadi faktor kunci untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 7 persen, diperlukan penanaman modal sebanyak 47 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB).

Dalam Bank BTPN Economic Outlook 2023, Rabu (22/11), Chatib menyampaikan bahwa tabungan domestik Indonesia, yang hanya mencapai 36 persen dari total ekonomi, menciptakan kesenjangan yang harus diatasi melalui sumber pembiayaan dari dalam dan luar negeri.

“Makanya harus dari luar,” ungkap ekonom senior Universitas Indonesia.

Penanaman modal asing sebesar 11 persen dari PDB, setara dengan 1.800 triliun Rupiah, menjadi kebutuhan mendesak. Chatib menyoroti beberapa opsi, termasuk peningkatan tabungan domestik melalui kenaikan rasio pajak terhadap Pendapatan Domestik Bruto. Dia menekankan perlunya peningkatan penerimaan pajak untuk mencapai rasio tax to GDP yang lebih tinggi.