IndustriTeknologiTelekomunikasi

TikTok Akuisisi Tokopedia, Pangsa Pasar Akan Meningkat?

×

TikTok Akuisisi Tokopedia, Pangsa Pasar Akan Meningkat?

Sebarkan artikel ini
Foto : Internet

SUMBARBISNSI – Investasi besar TikTok di Tokopedia menandai pergeseran penting dalam narasi e-commerce Indonesia, menandai akhir perjuangan platform lokal melawan raksasa asing.

Proyeksi dari Google dan Bain & Company memperkirakan ekonomi digital Indonesia mencapai US$82 miliar pada 2023, dengan sekitar 75% berasal dari e-commerce.

Dikutip Bisnis, dengan akuisisi TikTok atas Tokopedia, pangsa pasar TikTok di Asia Tenggara diperkirakan mencapai 13,9%, melampaui proyeksi sebelumnya sekitar 13,2%, menurut perusahaan riset Momentum Works yang berbasis di Singapura.

Sementara itu, Tokopedia mengalami peningkatan proyeksi pangsa pasar dari 13,9% menjadi 14,2%. Shopee mengalami penurunan kecil dari 46,5% menjadi 45,9%, sementara Lazada turun dari 17,7% menjadi 17,5%. Pemain lain seperti Amazon, Tiki, dan Bukalapak juga diproyeksikan turun sedikit dari 8,7% menjadi 8,6%.

Dengan akuisisi TikTok terhadap Tokopedia, pangsa pasar TikTok di Indonesia berpotensi mencapai 28,1%, menyiratkan bahwa sekitar 74% pasar e-commerce Indonesia dikuasai oleh TikTok dan Shopee, keduanya berasal dari China dan Singapura.

M. Tesar Sandikapura, Ketua Indonesia Digital Empowering Community (Idiec), mengatakan bahwa masuknya TikTok ke Tokopedia adalah langkah yang matang. Ia percaya bahwa langkah strategis ini menghilangkan persaingan e-commerce lokal yang kuat terhadap pemain asing, menekankan ketiadaan lanskap lokal yang kompetitif.

Tesar mengindikasikan bahwa investasi TikTok di Tokopedia sejalan dengan keinginan pemegang saham untuk keluar, mempertanyakan mengapa TikTok memilih Tokopedia daripada Lazada atau Shopee.

Sebelum transaksi final, petinggi GoTo menjual 332,2 juta saham, setara dengan 0,03% dari modal ditempatkan dan disetor GoTo. Investasi TikTok sebesar Rp23 triliun untuk mengakuisisi 75% saham Tokopedia dianggap relatif kecil bagi raksasa teknologi China itu, memberi petunjuk pada potensi investasi lebih besar di Indonesia.

Tesar memperkirakan setelah akuisisi Tokopedia, TikTok mungkin akan melakukan reorganisasi untuk meningkatkan fleksibilitas, membentuk lanskap ekonomi digital di masa depan di Indonesia.

Baca Sumbar Bisnis lebih update via Google News, Klik Disini.

Industri

Penjualan mobil di Indonesia turun 21% pada Mei 2024. Gaikindo merevisi target penjualan dan mengusulkan solusi jangka pendek dan panjang untuk mengatasi jebakan pasar mobil domestik 1 juta unit

Industri

Kota Padang menunjukkan komitmennya terhadap investasi dengan mempermudah perizinan usaha. Tim Satgas khusus melayani investor, didukung layanan one stop service dan branding “Clean and Clear”. Investasi diharapkan meningkatkan perekonomian, menambah PAD, dan membuka lapangan kerja.